Rabu, 16 Maret 2022

Bab 236 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

 

Bab 236 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 236 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh. 

Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 236 Sekarang.


Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 236

Orang-orang seperti ini terlahir narsis.

Mereka hanya mampu mencintai sedikit, kecuali wajah dan reputasi mereka sendiri.

“Maaf, Nona, tapi Anda belum membuat pesanan. Berikut daftar minuman yang kami sajikan. Tolong, lihatlah!”

Pelayan menyerahkan menu kepada Cara. Kali ini, Cara tercengang.

Salah satu teman sekelasnya mencibir, “Cara, apa yang terjadi? Bukankah kamu mengatakan bahwa akan ada kejutan setelah makan? Mana kejutannya?”

“Hmph! Saya tidak akan melihat menu! Biarkan saya mengingatkan Anda sekali lagi. Ini Tuan Wade! Tuan Wade ada di sini; Saya pikir Anda harus tahu lebih baik daripada tidak memberi muka. ”

Cara sekali lagi memanggil nama Quron.

“Maafkan aku, nona. Semua tamu di restoran kami adalah eksekutif muda dan bos besar. Kami tidak memberikan hadiah kepada semua orang setiap hari.”

“Kamu serius sekarang? Apakah Anda tidak akan memberi saya wajah sama sekali? Tahukah Anda siapa Tuan Kennedy? Dia temanku yang baik!” tanya Quron dalam perselisihan.

“Saya tahu ada seorang pemuda bernama Mr. Kennedy, yang sering datang ke sini untuk makan. Kami juga tidak memberinya hadiah gratis, ”jawab pelayan itu dengan ekspresi bingung di wajahnya.

"Sial! Anda benar-benar tidak memberi saya wajah sama sekali, ya! ”

Baik Quron dan Cara memiliki ekspresi yang tidak sedap dipandang di wajah mereka saat ini.

Ini terutama benar mengingat bagaimana semua teman sekelas Cara memandangnya, tertawa di antara mereka sendiri.

Lagipula, wanita suka membandingkan segalanya.

Bahkan jika mereka semua adalah teman dekat, naluri persaingan mereka satu sama lain seringkali kuat.

Karena Cara belajar di luar negeri dan saat ini bekerja di sana, kelompok pacarnya sudah iri padanya sejak awal. Jika dia benar-benar memohon kehadiran yang begitu kuat padanya, mereka pasti akan lebih cemburu dan iri padanya.

Namun, hal yang lucu adalah sepertinya Cara dan pemuda ini, Quron, mempermainkan diri mereka sendiri.

"Lupakan! Kamu tidak tahu apa-apa! Saya tidak akan berbicara dengannya lagi, dan saya tidak ingin makan di sini hari ini. Aku ingin dia tahu siapa yang dia sakiti!”

Quron juga sangat marah, membanting tangannya ke meja dengan keras. Setelah itu, dia langsung memimpin Cara dan yang lainnya.

Orang ini mungkin tidak tahu siapa dia, tapi gadis kasir di lantai bawah pasti tahu..

Dia harus mendapatkan kembali wajah dan reputasinya di sana.

Setelah dia selesai berbicara, dia langsung menuju ke meja depan. “Aku tidak akan makan di sini setelah ini. Berikan aku tagihannya!”

Quron berbicara lebih keras dari yang seharusnya.

Gadis kasir itu tidak tahu apa yang sedang terjadi, tapi dia tetap saja mencetak tagihannya.

“Halo Pak, pengeluaran Anda untuk malam ini adalah dua belas ribu dolar. Apakah Anda akan membayar dengan kartu kredit atau uang tunai?”

"Apa? Dua belas ribu dolar?! Bagaimana dengan diskon tiga puluh persen?” tanya Cara kaget.

"Diskon? Maaf nona, tetapi kami tidak memiliki penawaran seperti itu di restoran kami untuk saat ini. ”

Gadis kasir secara alami mengenali mereka dan hanya memandang mereka dengan jijik.

Lagi pula, dia berbicara begitu keras, berpura-pura begitu murah hati.

Sebaliknya, dia tampak sangat terkejut dan ketakutan ketika melihat uang 12.000 dolar.

“Apakah kamu lupa bahwa kita makan di sini saat makan siang juga? Anda memberi saya diskon tiga puluh persen pada waktu itu, dan Anda bahkan memberi kami sebotol anggur merah yang berharga secara gratis. ”

Cara merasa wajahnya berubah menjadi hijau.

“Tentu saja, aku ingat itu. Namun, kami memberi Anda diskon tiga puluh persen dan botol hanya untuk menunjukkan rasa hormat kami kepada tamu kami yang paling terhormat dan berharga. 

Faktanya, jika tamu itu yang menyelesaikan tagihan, kami tidak akan menagihnya untuk makan sama sekali. Oh, apalagi, sepertinya tamu kita yang paling terhormat tidak ada di sini malam ini, ”jelas gadis kasir dengan nada dingin.

"Apa? Kamu tidak menghadap ke Quron?”

Kara sedikit terkejut.

Tapi siapa tamu terhormat dan berharga yang datang ke sini untuk makan siang ini?

Itu adalah Mila dan Gerald.

Mila selalu menjadi orang yang tulus dan rendah hati. Dia pasti tidak akan makan di tempat mewah seperti itu. Jadi, bagaimana mungkin dia bisa menjadi tamu paling terhormat dan berharga di Homeland Kitchen?

Tunggu!

Mungkinkah… Gerald?

Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 236 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bab 236, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: