Rabu, 16 Maret 2022

Bab 239 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

 

Bab 239 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 239 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh. 

Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 239 Sekarang.


Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 239

”Gerald, semua orang yang akan hadir semuanya adalah orang-orang yang bereputasi dan berpengaruh. Teman saya tahu bahwa Anda adalah murid saya. 

Jadi, Anda lebih baik tampil baik malam ini. Jika Anda berani mempermalukan saya, Anda bisa menunggu saya berurusan dengan Anda! kata Cassandra kasar.

Gerald tidak menjawab dan terus menatap ke luar jendela.

"Perhatikan perilakumu!" Cassandra mendengus sebelum akhirnya berhenti bicara dan fokus mengemudi.

Cassandra berpakaian menarik dan provokatif hari ini. Faktanya, ini adalah pertama kalinya Gerald berada dalam jarak yang begitu dekat dengannya.

Dia bisa mencium aromanya, dan dia akan berbohong jika dia mengatakan bahwa wanita ini tidak menarik.

Saat Gerald tenggelam dalam pikirannya sendiri, mereka telah tiba di pintu masuk bar baru jalan komersial Mayberry.

Mobil mewah besar dan kecil diparkir di depan pintu masuknya, dan banyak orang berjalan masuk dan keluar.

Gerald juga bisa melihat bahwa Flynn telah mengirim stan bunga di dekat pintu masuk bar. 

Mau tidak mau, bagaimanapun juga, dia harus menunjukkan rasa hormat, karena mereka akan bekerja di jalan yang sama. 

Bahkan Michael, bos baru mereka, juga mengirimi mereka stan bunga sebagai berkah.

Jelas sekali pemilik bar baru itu pasti memiliki koneksi yang sangat bagus dan kuat juga.

“Cassandra, kenapa kamu baru sampai di sini? Aku sudah menunggumu!”

Sepasang yang berpegangan tangan muncul dari kerumunan orang ketika mereka datang untuk menyambut Cassandra.

"Maafkan saya! Saya sedikit terlambat, berkat kemacetan itu. Selamat, Qassie! Saya harap bisnis Anda akan terus berkembang!” kata Cassandra kepada wanita yang ternyata istri pemilik bar.

"Ha ha ha. Saya senang Anda bisa sampai di sini hari ini. Ngomong-ngomong, apakah kamu membawa seseorang untuk membantuku?”

"Ya saya lakukan. Dia ada di sini!”

Keduanya melanjutkan obrolan mereka.

Gerald bosan, melihat ke stan bunga untuk melihat apakah ada nama yang dia kenal.

Cassandra tiba-tiba menyeret Gerald ke Qassie.

"Bos wanita memanggilmu."

“Oh! Oh! Halo! Saya Gerald.”

Gerald bereaksi cepat, tanpa sadar mengulurkan tangannya untuk berjabat tangan. Keadaan mulai menjadi canggung.

Qassie dan kekasihnya menatap tangan Gerald dengan ekspresi kaku di wajah mereka.

Dia pikir dia siapa?

Bukankah dia hanya karyawan paruh waktu? Apakah dia benar-benar berpikir dia layak untuk menjabat tangan mereka?

Banyak orang hari ini menempatkan banyak penekanan pada wajah dan reputasi mereka. 

Oleh karena itu, etika menjadi kebutuhan mutlak. 

Namun, jika kesenjangan status kedua belah pihak terlalu besar, berjabat tangan akan agak tidak sopan.

Begitulah mentalitas Qassie.

Dia hanya bisa tersenyum meremehkan.

"Apa yang sedang kamu lakukan? Tarik tangan sialanmu kembali sekarang!” teriak Cassandra.

“Tolong, sedikit realisasi diri, ya? Qassie, kenapa kamu tidak memberinya sesuatu untuk dikerjakan sekarang?”

"Baik. Dia bisa pergi ke bar dan membantu menyajikan minuman atau semacamnya…”

Qassie juga menatap Gerald sebelum dia menggelengkan kepalanya dengan senyum masam di wajahnya.

Dan begitu saja, Gerald menjadi server di bar.

Cassandra secara alami mengikuti Qassie, bos wanita, ke kamar paling mewah di bar.

Tempat itu sangat ramai dan penuh sesak, terutama malam ini karena banyak ahli waris kaya ada di sini.

“Tamu di Meja 6 ingin tiga lusin bir!”

"Apa? Tapi aku terlalu sibuk untuk pergi! Ada terlalu banyak tamu malam ini! Kami sama sekali tidak mengharapkan ini. Persetan! Apakah Anda berdiri diam, atau apa? Mengapa Anda tidak mengirim bir ke Meja 6?

Pelayan di bar menunjuk Gerald, yang baru saja duduk untuk beristirahat setelah memindahkan peti anggur.

"Percepat!"

Pelayan itu mengangkat suaranya lagi. Gerald tidak yakin apakah dia harus melakukannya atau mengabaikan panggilan itu.

Setelah berpikir sebentar, dia memutuskan untuk melakukannya karena dia tetap menerima pekerjaan itu.

Jadi, dia mengambil bir dan menuju ke Meja 6. … ..

Pada Meja 6.

“Ayo, adik-adik! Apa kamu senang? Saya, Suster Xabi, akan memberi semua orang hadiah malam ini! Semua orang hanya menikmati diri sendiri! Kami tidak akan pulang sampai kami benar-benar sia-sia!”

Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 239 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bab 239, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: