Kamis, 17 Maret 2022

Bab 242 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

 

Bab 242 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 242 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh. 

Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 242 Sekarang.


Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 242

Menampar!

Meskipun Cassandra juga orang yang suka pilih-pilih, dia masih memiliki standar yang sangat tinggi untuk orang yang dia minati.

Karena itu, dia tanpa sadar mengangkat tangannya dan menampar pria pendek dan gemuk itu tepat di wajahnya.

Dia kemudian berdiri sebelum dia mengambil gelas anggur dan menuangkan seluruh gelas anggur ke wajah pria itu.

“Ah! Tuan Zabka, apakah Anda baik-baik saja?” Bos wanita, Qassie, langsung bertanya ketika dia melihat konflik itu.

Pada saat ini, suasana di seluruh ruangan sangat sunyi.

Sejujurnya, Qassie sudah tahu kalau Pak Zabka sangat tertarik dengan Cassandra. Itulah alasan mengapa dia menghasut mereka berdua untuk bermain game bersama.

Qassie sudah pernah bertemu dengannya sebelumnya. Mr Zabka berasal dari San Creek dan dia sebenarnya cukup kaya karena dia memiliki tambang batu bara. 

Terlebih lagi, suami Qassie baru mendapatkan hak untuk menjalankan bar ini setelah Mr. Zabka menginvestasikan sejumlah uang di dalamnya.

Qassie tahu bahwa Cassandra tidak punya pacar, dan dia juga tahu bahwa yang terakhir adalah orang yang sangat materialistis yang mencintai uang.

Yang satu penuh kasih sayang, sedangkan yang lain punya niat. Bukankah itu pasangan yang sempurna saat itu?

Berapa banyak orang yang tidak suka ketika mereka melihat orang kaya di depan mereka?

Namun, asumsinya salah.

Tanpa diduga, Cassandra begitu galak dan bahkan tidak memberikan wajah apa pun kepada Pak Zabka. Sebaliknya, dia bahkan memukul Tuan Zabka?!

"Kamu ... kamu berani memukulku ?!" Pak Zabka jelas tidak pernah dipukul sebelumnya. Selain itu, dia bahkan mengalami tamparan dan segelas anggur dituangkan ke wajahnya.

“Apakah aku salah memukulmu? Anda seharusnya tidak menyentuh saya sesuka Anda! ” Cassandra menjawab dengan dingin, rasa jijik tertulis di wajahnya.

Jadi bagaimana jika Anda kaya? Bahkan jika Anda kaya, bisakah Anda sekaya Saudara Manusia Biasa?

“Hmph! Anda jalang! Anda adalah orang pertama yang benar-benar berani memukul saya, Desmond Zabka! Anda tidak akan bisa keluar dari sini malam ini jika saya tidak puas!” 

Desmond meraung sambil melemparkan gelas anggur dengan marah.

Pada saat ini, empat hingga lima pengawal melompat keluar, segera mengelilingi Cassandra.

Cassandra juga sedikit ketakutan. Bahkan, dia menyesalinya begitu dia menampar wajahnya.

Meskipun dia mengenal Brother Ordinary Man, dia adalah seseorang yang tidak akan pernah bisa dia jangkau.

Orang di depannya pasti seorang taipan dan sosok yang sangat kuat. 

Dia tidak bisa membantu tetapi merasa sedikit takut setelah menenangkan dirinya.

“Lalu, kamu … apa yang kamu inginkan? Bagaimanapun, saya tidak akan melepas pakaian saya tidak peduli apa itu! ”

“Hmph! Itu baik-baik saja dengan saya. 

Anda tidak perlu melepas pakaian Anda, tetapi Anda harus menghabiskan sebotol anggur merah ini dalam satu tarikan napas! Kalau tidak, masalah ini tidak akan pernah terselesaikan!” 

Desmond menyeringai dan membuka sebotol anggur merah sebelum meletakkannya di sebelah Cassandra.

"Baik! Ingat apa yang kamu katakan!" Cassandra menjawab sambil menarik napas dalam-dalam. Dia tidak ingin memperpanjang masalah ini lagi.

Karena itu, dia memutuskan untuk menghabiskan sebotol anggur merah ini agar dia bisa segera pergi setelah itu.

Dia mengambil sebotol anggur merah.

“Saudari Cassandra, ini sudah larut. Apakah kamu belum ingin pergi?" Pada saat ini, Gerald membuka pintu dan memasuki ruangan.

Gerald mendengarkan percakapan itu saat dia berdiri di luar pintu. Jadi, dia tahu seluruh situasi yang terjadi di dalam. Pria gendut sialan ini mencoba membuat Cassandra mabuk.

Adapun cara dia memanggilnya, Cassandra sudah menginstruksikannya untuk tidak menyebut dia sebagai gurunya ketika mereka berdua berjalan ke bar sebelumnya.

“Sialan! Siapa anak nakal itu? Enyah!" Ketika Desmond melihat Gerald tiba-tiba mengganggu situasi, dia berteriak padanya dengan ekspresi ganas di wajahnya.

Gerald menjawab dengan santai, "Yah, aku datang ke sini bersama Sister Cassandra hari ini, jadi aku berpikir untuk kembali bersamanya!"

Gerald tidak berpura-pura baik hati. Namun, dia merasa bahwa dia juga akan sangat tidak puas jika seseorang memanfaatkan Cassandra begitu saja.

Itu hanya akan terlalu menguntungkan bagi pihak lain. Bahkan jika seseorang mengambil keuntungan dari Cassandra, itu seharusnya dia!

Singkatnya, Gerald tidak ingin meninggalkan Cassandra di sini lagi.

“Sialan! Saya pikir Anda pasti sangat lelah hidup! Teman-teman, datang dan seret dia keluar dari tempat ini sekarang!” 

Desmond merobek bajunya, memperlihatkan tato di dadanya.

Pada saat ini, dua atau tiga pengawal maju untuk menangkap Gerald.

"Tunggu sebentar! Gerald, kamu bisa keluar dulu dan menungguku. Ini kunci mobilku. 

Saya akan pergi setelah saya menghabiskan sebotol anggur merah ini. Kamu bisa menyalakan mobil dan menungguku di luar pintu masuk bar!” Cassandra berkata sambil menatap Gerald.

Lagi pula, Gerald sudah memiliki SIM sekarang. Dia hanya bisa membiarkannya mengantarnya nanti.

Gerald mengangguk dan langsung setuju. Lagipula, bos wanita itu masih di sini, dan sepertinya dia memiliki hubungan yang sangat baik dengan Cassandra.

Karena itu, dia merasa bahwa dia tidak akan membiarkan Cassandra menderita kerugian begitu saja.

Gerald pergi setelah mengambil kunci mobil.

Tak lama setelah Gerald melangkah keluar dari bar, dua pengawal sudah mengikuti Gerald ke tempat parkir di bawah komando Desmond...

Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 242 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bab 242, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: