Kamis, 17 Maret 2022

Bab 250 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

 

Bab 250 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 250 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh. 

Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 250 Sekarang.


Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 250

Gerald mencoba yang terbaik untuk menghindari ide-ide seperti ini saat ini.

Tidak ada yang pribadi tapi itu semua untuk Mila. Sejak dia memutuskan untuk berkencan dengan Mila, dia harus memikirkannya untuk setiap keputusan yang dia buat.

Tapi Elena mulai menangis di ujung telepon.

“Oke…Gerald. Saya mengerti apa yang Anda maksud, bagaimana saya bisa membuat Anda melakukan begitu banyak untuk saya kan? 

Hanya saja bibi saya telah memberi tahu kerabat saya tentang Anda dan mereka semua sangat ingin bertemu dengan Anda! 

Tidak apa-apa, aku hanya akan memberitahu mereka bahwa kamu bukan pacarku dan aku tidak pantas menjadi pacarmu… 

Aku juga tidak seharusnya menyusahkanmu!” Kata Elena sambil terisak.

Gerald tidak tahu harus berbuat apa. Dia tidak pernah bisa tahan seorang gadis menangis di depannya terutama ketika itu karena dia.

Gerald menghela nafas dan berkata, “Tolong berhenti menangis. Aku akan melakukannya. Kirimi saya lokasi dan saya akan pergi menemui Anda!”

“Kamu yang terbaik, Gerald! Aku sangat mencintaimu!" Elena segera berhenti menangis.

Gerald hanya berjanji pada Elena untuk mengakhiri ceritanya. Karena dialah yang membantunya sejak awal, dia harus mengambil tanggung jawab untuk mengakhiri semuanya dengannya!

Gerald berubah dan dia memutuskan untuk memanggil taksi untuk bertemu dengan Elena karena sudah cukup larut dan akan ada banyak orang. 

Dia bertemu dengan Elena terlebih dahulu dan mengatur mobil dari keluarga Elena untuk menjemput kerabatnya di Bandara Mayberry.

Sementara di bandara, ada delapan hingga sembilan orang yang menunggu mereka. Beberapa setengah baya dan beberapa masih muda dan cantik.

“Ada apa, Bibi Larson? Bukankah kamu memberi tahu Elena bahwa kita akan tiba jam sembilan tiga puluh, sudah satu jam! Kenapa dia belum datang?”

“Sabarlah, Carmen. Mungkin Elena sedang sibuk. Aku menelepon mereka sekarang. Mereka harus segera sampai. Jangan khawatir!”

“Ini sangat berbeda dari terakhir kali kami berada di sini. Pasti ada banyak atraksi baru di sekitar! 

Ngomong-ngomong, bukankah kamu mengatakan Elena membawa pacarnya untuk mengunjungimu terakhir kali, Ruby?

Bagaimana anak itu? Saya tidak mengerti apa yang Anda maksud ketika Anda mengatakan dia tidak cukup baik melalui telepon!” Seorang wanita yang tampak seperti Ruby Larson bertanya.

Dia Harriet Larson, saudara perempuan Ruby Larson. Dia telah pindah ke utara sejak menikah. Dia adalah manajer di Badan Keamanan dan dia menghasilkan beberapa ratus ribu dolar setiap tahun.

“Bahkan jangan menyebut bocah malang itu! Memikirkannya saja membuatku sangat marah! Orang itu baru saja memenangkan beberapa lotere kecil dan dia sombong seperti burung merak! 

Dia hanya anak nakal yang malang untuk memulai dan dia berani menggoda Elena! Saya ingin memperkenalkan putra sahabat saya kepadanya, Dickson tapi ... menghela nafas!

Ruby sangat marah ketika Gerald masuk ke topik. Dia tidak akan pernah mengizinkannya menjadi bagian dari keluarga Larson.

“Amber mungkin berpikir bahwa dia terlalu menjijikkan. Dia tidak akan datang tidak peduli seberapa keras kami memintanya. 

Sejak dia mengunjungi kami dan pergi ke pesta itu bersama mereka, Amber tidak baik-baik saja. 

Dia tidak akan mengatakan sepatah kata pun tidak peduli seberapa keras kami bertanya padanya!

Ruby menghela nafas. "Dia mungkin terkejut dengan betapa menjijikkannya bocah malang itu!"

"Ha ha ha! Ruby, kamu menjadi sangat jahat akhir-akhir ini. 

Bagaimana Anda bisa berbicara tentang anak seperti itu? Tapi saya sangat ingin bertemu dengan Gerald ini. 

Sulit membayangkan betapa menjijikkannya dia!” Scarlet tertawa pahit.

"Tentu saja! Dia bahkan tidak bisa bersaing dengan semua suami keponakanku di sini!”

Ada tiga wanita dan tiga pria berdiri di samping Harriet.

Salah satu gadis tampak seperti berusia pertengahan 20-an dan dua gadis lainnya berusia sekitar Elena. Mereka semua terlihat baik dan adil tetapi mata mereka galak dan arogan.

Mereka semua adalah sepupu Elena dan di samping mereka ada pacar mereka. 

Dua yang lebih muda adalah putri Harriet dan yang lebih tua adalah keponakan suami Harriet. Mereka semua ada di sini untuk liburan.

“Beraninya kamu bilang bibi jahat, Bu! Apakah ada orang yang lebih kejam darimu? Mantan pacar kakakku hampir bunuh diri karena hinaanmu!” Kata gadis termuda dan paling modis.

“Jangan bicara seperti itu padaku, bajingan kecil! Saya akan menampar Anda jika Anda pernah mengatakan bahwa saya jahat lagi. Aku hanya jujur.

Dia pikir dia bisa menikahi putriku hanya dengan perusahaan multi juta dolar? Perusahaan ayahmu sendiri bernilai lebih dari itu!” Harriet mencibir.

Dia tampak ekstra arogan dengan kacamata hitam itu.

Semuanya tertawa.

"Elena ada di sini!" Salah satu gadis menunjuk ke gerbang saat Gerald dan Elena berjalan ke arah mereka...

Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 250 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bab 250, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: