Kamis, 31 Maret 2022

Bab 252 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

 

Bab 252 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 252 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh. 

Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 252 Sekarang.


Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 252

Mereka tidak bisa berhenti berbicara dan Gerald hampir melemparkan minuman ke arah mereka.

Dia melihat minuman mereka habis dan dia memutuskan untuk bangun untuk mengambilkan lebih banyak minuman untuk mereka. “Aku akan membeli teh susu lagi agar kalian bisa terus berbicara!”

Gerald segera berdiri dan pergi.

Setelah Gerald pergi, kedua saudara perempuan dan sepupu Elena yang lain pergi mengelilinginya. Mereka sering bertemu dan sangat dekat. “Elena, apa yang terjadi? Kenapa kamu memilih dia!”

“Benar, kak! Orang ini sangat murah dan tidak bisa dipercaya!”

“Iya! Orang seperti ini di sekolah kita tidak punya teman!”

“Kalian semua seharusnya tidak menilai buku dari sampulnya, tahu. Gerald adalah orang yang hebat. Dia setia dan jujur tetapi yang terpenting dia memiliki ide-ide hebat! Bukankah ini kualitas yang harus dicari ketika berkencan dengan seseorang?” Elena merasa tidak berdaya.

“Elena, kamu terlalu naif! Anda akan segera menyadari bahwa uang adalah hal terpenting di masa depan! Tapi ini bukan masalah uang, Elena. Bahkan jika dia memiliki sedikit uang, orang masih akan memandang rendah dia! Putuskan saja dia, oke? Aku akan mengenalkanmu pada seseorang yang lebih baik!”

Ketiga saudara perempuan itu mencoba membujuknya tetapi Elena menundukkan kepalanya dan dia memutuskan untuk tidak mengatakan sepatah kata pun sementara semua orang mengkhawatirkannya.

Sementara itu, Gerald kembali dengan tangan penuh minuman. Dia membawa kembali teh susu.

“Minumlah, semuanya! Cuacanya terlalu panas akhir-akhir ini!” Gerald merasa lebih baik setelah pergi sebentar. Sebenarnya, ini hanya kerabat Elena. Dia benar-benar tidak punya alasan untuk marah pada mereka.

“Tidak, terima kasih. Anda dapat memiliki semuanya!” Ketiga saudara perempuan itu menggelengkan kepala tanpa berkata-kata.

“Kami juga tidak menginginkannya!” Harriet dan Ruby berkata sambil menggelengkan kepala.

“Saya pikir kami cukup istirahat di sini. Kita harus pindah ke lokasi berikutnya!” Ruby melanjutkan.

“Baik! Mari kita mengunjungi jalan Gunung dan kemudian kita bisa makan siang di Wayfair Mountain Entertainment!” Alena menganggukkan kepalanya.

Gerald tidak berani menyebutkan apa pun tentang identitasnya!

Semua orang berjalan menuju mobil dan siap untuk pergi ke lokasi berikutnya.

Tiba-tiba, sepupu ketiga Elena menoleh ke pacarnya sendiri dan berkata, “Aku sangat haus! Bisakah Anda memberi saya minuman dan membeli beberapa lagi. ”

“Ya, tolong, dan kurangi es. Aku tidak suka minuman dingin!” kata Harriet.

“Baik! Aku akan pergi mengambilnya!” Kata Pierre sambil lari.

Gerald menggelengkan kepalanya tanpa berkata-kata saat dia memegang teh susu itu. Dia pikir dia hanya miskin tetapi dia tidak tahu bahkan minuman yang dia beli bisa ‘memuaskan’ dahaga mereka dengan sangat baik.

Mereka akhirnya berangkat ke Mountain Road dan Gerald tidak mengatakan sepatah kata pun. Dia memainkan ponselnya di kursi co-pilot sepanjang waktu.

Sementara itu, tiga saudara perempuan dan Harriet meletakkan kepala mereka di luar jendela mendiskusikan pemandangan.

“Wow! Ini sangat indah, ibu! Lihat pemandangan gunung!” Mereka kagum karenanya.

“Sudah lama sejak saya mengunjungi Mayberry dan pemandangan gunung ini sangat ikonik!” kata Rubi senang.

“Hentikan mobilnya sekarang! Bu, bibi, lihat apa yang baru saja kulihat! Saya pikir itu fatamorgana! ” Sepupu ketiga Elena berteriak dengan penuh semangat.

“Apa? fatamorgana? Biarkan aku melihat dengan baik!”

Semua orang turun dari mobil untuk melihat pemandangan yang lebih baik.

Ada sebuah rumah mewah dan mewah di atas gunung dengan awan yang menutupinya sedikit.

Rumah itu tampak seperti mengambang di atas awan.

“Itu begitu indah! Tapi menurutku itu bukan fatamorgana!” Harriet sangat bersemangat. Dia segera mengeluarkan kameranya dan mulai memotretnya. Harriet hanya seorang manajer umum, dia juga seorang penggemar fotografi.

“Kau benar, bibi! Ini bukan fatamorgana. Ini adalah bungalow di atas Mayberry City yang disebut Mountain Top Villa!”

“Itu Villa Puncak Gunung?”

Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 252 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bab 252, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: