Selasa, 01 Maret 2022

Bab 56 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Bab 56 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 56 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh. 

Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 56 Sekarang.


Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 56

Pukulan!

Sebelum pria paruh baya itu menyelesaikan kalimatnya, Gerald segera meletakkan kartu emas hitamnya di atas meja.

Setelah mengambilnya, manajer melihat lebih dekat pada kartu emas hitam, dan ekspresi di wajahnya segera berubah.

Dia jelas tahu tentang kartu emas hitam.

Hanya sedikit orang di dunia ini yang mampu memiliki kartu ini.

“Pada dasarnya ada saldo sekitar tiga juta dolar di kartu emas hitam ini. Bukankah itu lebih dari cukup bagiku untuk membeli Reventon?” Gerald bertanya dengan santai.

“Ya, itu tentu saja lebih dari cukup uang!”

Namun, meskipun dia menjawab pertanyaan Gerald, manajer paruh baya itu masih sedikit skeptis saat ini.

Tidak peduli bagaimana dia melihatnya, orang yang berdiri di depannya sama sekali tidak terlihat seperti pemegang kartu emas hitam ini.

Mungkinkah dia mengambil kartu ini?

Segera setelah itu, pria paruh baya itu melontarkan senyum minta maaf pada Gerald.

Kemudian, dia segera menyalakan perangkat sebelum menggesekkan kartu emas hitam di atasnya.

Dalam sekejap, serangkaian pesan muncul di komputernya.

“Siapa namamu, Tuan?”

Manajer paruh baya itu bertanya dengan ramah dan hormat.

“Gerald Crawford.”

“Bapak. Crawford, aku minta maaf karena terlalu lancang sebelumnya. Tolong maafkan saya atas perilaku saya. ”

Begitu dia berbicara, manajer paruh baya itu berjalan mengitari meja menuju Gerald sebelum membungkuk sedikit di depannya.

“Nama saya Wilson, dan saya akan melayani Anda dengan sepenuh hati, Tuan Crawford!”

Wilson sudah berkeringat dingin setelah mengkonfirmasi pemilik kartu emas hitam dan identitas Gerald.

Pemuda yang berdiri di hadapannya itu memang pemilik kartu emas hitam itu meski berpakaian begitu santai.

Dia pasti berasal dari keluarga yang sangat kaya dan berkuasa.

Ini hanya mobil yang bernilai sekitar dua setengah juta dolar. Wilson tahu bahwa sebagai pemegang kartu emas hitam, Gerald pasti akan mampu membeli mobil seharga lima belas juta dolar jika dia mau.

Sial! Yang mana dari pramuniaga yang benar-benar memiliki pandangan ke depan yang buruk sehingga telah menyinggung pria yang begitu kuat?!

“Saya ingin segera menyelesaikan semua dokumen dan prosedur karena saya berniat membawa pulang Reventon hari ini. Terima kasih atas masalahnya, Manajer Wilson. ”

Gerald berbicara kepada Wilson dengan sopan karena dia melihat bahwa sikap manajernya cukup baik.

Kemudian, Gerald berbalik dan berjalan keluar dari kantornya.

“Ya, tentu saja, Tuan Crawford!”

Wilson menyeka keringat dari dahinya sebelum dia mengambil kartu emas hitam di tangannya dan menghubungi manajer keuangan.

Ketika Gerald keluar dari kantor manajer, Vanessa masih menunjukkan Reventon kepada pasangan muda itu.

Meskipun dia tahu bahwa pasangan muda itu tidak akan mampu membeli mobil, sebagai pelanggan potensial, tentu saja Vanessa harus melayani mereka dengan kemampuan terbaiknya.

Dia bahkan meluangkan waktu untuk menjelaskan semua detail spesifik mobil kepada mereka.

“Wah, suami! Mobil ini sangat keren dan menakjubkan! Tak heran mengapa mobil ini berharga dua juta enam ratus ribu rupiah. Suami, kapan kita mampu membeli mobil ini?” Wanita itu bertanya sambil duduk di dalam Reventon, jelas sudah jatuh cinta dengan mobil sport ini.

Tampilan luar mobil memang sudah sangat keren, tapi interior mobil malah lebih mengesankan. Itu sepenuhnya otomatis, cerdas dan memiliki semua konfigurasi mewah teratas di dalamnya.

Wanita itu tidak bisa membantu tetapi berseru dengan gembira!

“Yah, kamu harus menungguku untuk mewarisi semua harta keluargaku dari ayahku…” jawab pemuda itu dengan senyum masam di wajahnya.

“Aku tidak peduli, suami. Pokoknya, saya ingin memiliki mobil sport ini suatu hari nanti! Eh? Suami, lihat! Orang miskin itu ada di sini untuk melihat mobil sport itu lagi!”

Wanita itu mulai mengeluh dengan cara yang centil dan manja.

Ketika dia berbalik, dia memperhatikan bahwa Gerald, yang telah pergi lebih awal, telah kembali.

Selain itu, dia bahkan sedang memeriksa lampu depan mobil sekarang.

Pada saat ini, Vanessa dan pemuda itu juga melihat Gerald berdiri di dekat Reventon.

Vanessa menjadi sangat cemas saat ini. “Hei! Apa yang kamu lakukan di sini lagi? Bukankah aku memintamu untuk pergi? Apakah Anda berpikir bahwa saya akan takut kepada Anda hanya karena Anda melaporkan saya kepada manajer saya?”

“Persis! Beberapa orang terlalu sia-sia untuk kebaikan mereka sendiri. Mereka bahkan tidak tahu tempat mereka sendiri…” kata pemuda itu sambil mengangkat arlojinya sekali lagi.

Gerald memandang Vanessa dengan dingin ketika dia berkata, “Nona, ruang lingkup pekerjaan Anda tidak hanya mencakup industri penjualan, tetapi Anda juga berada di industri jasa. Jika suatu hari Anda mengetahui bahwa orang yang Anda coba usir sebenarnya adalah salah satu pelanggan terbesar Anda, tidakkah Anda akan merasa malu pada diri sendiri?”

“Ha ha ha! Anda adalah orang yang lucu dan konyol. Berdasarkan kemampuan Anda? Baiklah kalau begitu. Aku akan menunggu hari itu datang. Sekarang, bisakah kamu meninggalkan toko ini sekarang juga?”

Vanessa menatap Gerald seolah-olah dia adalah orang yang mengalami keterbelakangan mental. Penghinaan dan jijik di matanya terlihat jelas.

Gerald mengangguk tak berdaya sebelum berkata, “Kamu tidak perlu menunggu hari itu datang. Anda sudah bisa merasa malu pada diri sendiri sekarang. ”

“Bapak. Crawford, saya telah memanggil semua personel keuangan terkait yang akan melengkapi semua formulir dan prosedur dokumentasi untuk Anda. Saya berjanji bahwa Anda pasti akan dapat mengambil mobil Anda hari ini!

Saat itu, Manajer Wilson memimpin sekelompok orang bersamanya, dan mereka membawa segala macam instrumen besar dan kecil saat mereka bergegas menuju Gerald.

Mata Vanessa membelalak kaget, dan pasangan muda yang berdiri di samping juga memiliki ekspresi tidak percaya di wajah mereka ketika mereka menyaksikan adegan di depan mereka …


Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 56 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bab 56, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: