Selasa, 01 Maret 2022

Bab 60 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Bab 60 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 60 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh. 

Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 60 Sekarang.


Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 60

”Sepertinya ada anak yang sangat kaya di universitas kita sekarang! Dia baru saja membeli mobil sport Lamborghini Reventon!”

“Sialan! Mobil itu bernilai sekitar satu setengah hingga dua juta dolar lebih! Ayo pergi dan lihat!”

Gerald didorong keluar oleh beberapa gadis, dan pada saat ini, lebih banyak orang berlari ke arah mobilnya.

Gerald merasa benar-benar tidak berdaya. Jika dia ingin memberi mereka tamparan di wajah mereka sekarang, dia bisa mengambil kunci mobil dari sakunya dan membuka kunci mobilnya secara langsung.

Namun, Gerald tidak memiliki kebiasaan seperti itu, terutama di depan banyak orang.

Tanpa diduga, memarkir mobil di sini di tempat parkir mobil memiliki efek yang hampir sama dengan menghentikan mobil tepat di depan pintu masuk universitas.

Gerald melihat sekelilingnya dan memutuskan bahwa dia harus menunggu sampai tempat parkir benar-benar kosong sebelum dia memindahkan mobilnya ke tempat lain.

Itu satu-satunya cara!

Sayang. Gerald hanya bisa menghela nafas.

Jadi, Gerald menyimpan kunci mobilnya sebelum dia berbalik dan meninggalkan tempat parkir.

Setelah berjalan beberapa langkah, ponselnya tiba-tiba berdering. Itu adalah panggilan telepon dari nomor asing yang tidak dikenal.

Gerald segera menjawab panggilan itu.

“Gerald, kan? Aku lupa memberitahumu pagi ini bahwa kamu harus datang ke Taman Bermain Utara pada pukul satu siang untuk berlatih Subjek Dua!”

Suara seorang wanita terdengar samar di ujung telepon.

Begitu dia selesai berbicara, dia segera menutup telepon.

Dia harus mendapatkan Subjek Satu keesokan harinya, jadi tidak heran mengapa dia harus berlatih Subjek Dua hari ini.

Terlepas dari sikap dingin dan kasar si penelepon, Gerald bergegas ke Taman Bermain Utara karena dia ingin mendapatkan SIM-nya sesegera mungkin.

Setelah beberapa saat, dia akhirnya tiba di lokasi.

Latihan di lapangan sudah dimulai.

Pada saat ini, seorang instruktur yang mengenakan kacamata hitam sedang mengajar seorang siswa cara membalikkan mobil.

Mungkin ada sekitar sebelas orang yang mengantri saat ini.

Itu adalah campuran anak laki-laki dan perempuan.

Semua orang berdiri di samping saat mereka menyaksikan instruktur membimbing siswa tentang cara mengemudi dan menangani mobil dengan benar.

“Sialan! Ini benar-benar Gerald! Apakah dia serius akan belajar mengemudi?”

Saat Gerald berjalan menuju kerumunan orang, seorang siswi segera menutup mulutnya karena terkejut, ekspresi tidak percaya terpampang di wajahnya.

“Ha ha ha. Jadi bagaimana sekarang? Aku bilang itu dia! Quinn, kamu kalah taruhan. Kamu harus makan malam denganku malam ini!”

Pada saat ini, seorang anak laki-laki tersenyum sambil berseru dengan penuh semangat.

“Ah, itu tidak masuk hitungan! Itu tidak dihitung sama sekali. Siapa sangka Gerald akan datang dan mengikuti tes mengemudi?! Ini terlalu tidak logis! Nathaniel, saya pikir Anda bertaruh dengan saya hanya karena Anda sudah tahu bahwa Gerald mendaftar untuk pelajaran mengemudi ini! Anda berbohong kepada saya!” Gadis bernama Quinn segera membalas.

Masalahnya, mereka telah melihat nama Gerald di daftar siswa ketika mereka tiba untuk pelajaran mengemudi.

Mereka berdua kemudian bertaruh apakah itu Gerald yang sama dari departemen mereka.

Akibatnya, setelah staf dari sekolah mengemudi menelepon dan meminta Gerald untuk datang, mereka mengetahui bahwa itu benar-benar dia.

Mereka benar-benar terkejut!

Sebenarnya, Gerald tidak begitu akrab dengan kedua siswa ini. Dia hanya pernah bertemu mereka beberapa kali di departemennya.

Mengapa dia bertemu mereka? Hanya karena kedua mahasiswa ini juga merupakan bagian dari serikat mahasiswa. Anak laki-laki itu adalah Nathaniel Lawson, anggota komite untuk Departemen Disiplin, dan yang lainnya adalah Quinn Zager, anggota komite untuk Departemen Kesehatan.

Sebagai mahasiswa miskin yang menerima subsidi dari serikat mahasiswa, Whitney sering menugaskan Gerald untuk melakukan segala macam pekerjaan sampingan untuk mereka. Oleh karena itu, wajar bagi semua orang di serikat mahasiswa untuk mengetahui semua tentang Gerald.

Lagi pula, siapa yang tidak akan mendengar tentang orang miskin ini dari departemen mereka?

Setelah mendengarkan percakapan antara Quinn dan Nathaniel, anak laki-laki dan perempuan lain yang juga mahasiswa di universitas tidak bisa menahan diri untuk tidak menatap Gerald.

Beberapa anak laki-laki bahkan tertawa menghina. “Saudara Nathaniel, apakah orang miskin dari departemen Anda ini benar-benar miskin?”

Bocah ini merasa bahwa harga dirinya pasti akan meningkat jika dia mengejek dan mempermalukan orang lain, sehingga dia tidak ragu untuk menghina Gerald karena dia merasa jelas tidak memiliki status apa pun. Jika demikian, mengapa dia harus memberinya wajah?

“Ya, dia miskin! Sangat miskin sehingga Anda tidak mungkin membayangkannya. Ha ha ha!” Nathaniel menjawab sambil tertawa.

Gerald hanya mendengus dingin pada komentar sarkastik dan satir mereka. Kemudian, dia berbalik dan berjalan pergi seolah-olah Nathaniel dan Quinn tidak ada sama sekali.

Lagi pula, mengapa dia harus menggigit kembali jika seekor anjing menggigitnya?

Ketika dia menyadari bahwa Gerald hanya mengabaikan mereka, Nathaniel tidak bisa tidak merasa sedikit marah.

Tepat saat dia hendak menyerang Gerald, siswa yang telah berlatih di dalam mobil sudah selesai dengan latihannya, dan pintu mobil perlahan terbuka.

Pada saat ini, pergelangan tangan putih dan ramping terlihat.

Semua anak laki-laki dan perempuan yang sedang menunggu giliran termasuk Gerald dengan cepat berbalik untuk melihat ke arah mobil.

“Lihat, semuanya! Kecantikan itu keluar! ”


Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 60 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bab 60, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: