Kamis, 03 Maret 2022

Bab 83 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Bab 83 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 83 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh. 

Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 83 Sekarang.


Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 83

“Gerald, sini!”

Pada saat Gerald telah mencapai asrama tempat Xavia tinggal, itu sudah ramai dengan siswa laki-laki dan perempuan.

Polisi ada di sana. Cassandra juga ada di sana, seperti juga perwakilan dari kelas Yuri.
Itu sibuk.

Di antara kerumunan, Gerald melihat Harper melambai padanya, jadi dia berjalan ke arahnya.
Kemudian, dia melihat Xavia dan Yuri.

Mereka pasti bertengkar hebat dilihat dari bekas tamparan di pipi Xavia dan rambutnya yang acak-acakan. Dia berteriak dan menangis secara bersamaan.

Adapun Yuri, dia ditahan oleh polisi, diborgol. Wajahnya sangat pucat, dia pasti sangat ketakutan.
Salah satu polisi sedang mewawancarai perwakilan kelas.

“Apa yang terjadi?” tanya Gerald.
“Apa yang terjadi!? D*mn! Gerald, Anda penasaran bagaimana Yuri menjadi kaya sejak hari itu, bukan? Tebak apa? Dia anak yang tak kenal takut, saya katakan. Dia pertama kali meminjam seratus ribu dolar dari perusahaan pinjaman online selama tujuh hari. Setelah tujuh hari, karena tingkat bunga yang tinggi, dia harus membayar kembali lima ratus ribu dolar! Pasti ada operasi kotak hitam di balik ini. Dan kemudian, sepertinya Yuri telah meletakkan saham perusahaan ayahnya dengan hipotek! 

Singkatnya, ini adalah kekacauan besar sekarang. Juga, ayahnya yang melaporkannya ke polisi!” Harper menjelaskan, dan kemudian dia melanjutkan, “Sekarang Yuri putus asa, dia meminta Xavia untuk mengembalikan uang yang dia habiskan untuknya. Saya mendengar bahwa dia telah menghabiskan hampir seratus ribu untuk Xavia. Namun, Xavia menolak untuk memberinya uang, jadi dia memukulinya! D*mn! Para rentenir ini kejam. Saya membaca sebuah artikel berita tentang seseorang yang perlu membayar kembali seratus ribu dolar untuk meminjam sepuluh ribu dolar saja. Itu sepuluh kali lipat, kawan! Saya pikir itu berita palsu, tapi sekarang, saya percaya itu. Ini sangat menakutkan!”

Setelah Gerald mendengar keseluruhan cerita, dia menatap Xavia yang menangis.

Saat Yuri digiring ke mobil polisi, dia masih berteriak pada Xavia. “Biarkan aku memberitahumu, jalang! Aku bahkan tidak bisa menyentuhmu setelah menghabiskan seratus ribu dolar untukmu. Tunggu saja! Jika Anda tidak mengembalikan uang saya, saya akan meminta anak buah saya untuk membunuh Anda!”

“Masuk!” Sebelum Yuri bisa menyelesaikan kata-katanya, polisi memaksanya masuk ke dalam mobil.

“Kamu berengsek! Meminta kembali uang dari saya? Apa aku menjadi pacarmu tanpa alasan?” Xavia menghentakkan kakinya dengan marah. “Melayani Anda dengan benar, Anda pembohong!”

Meskipun Xavia memarahinya dengan keras, dia takut. Keluarga Lowell sangat kuat, paling tidak lebih kuat dari miliknya.

Melihat Yuri pergi bersama polisi, jantung Xavia masih berdetak kencang.
Tiba-tiba, dia melihat Gerald di antara kerumunan.
Saat itu, dia menangis.

Dia bergegas menuju Gerald dan memberinya dua tamparan keras!
“Kamu b * bintang! Anda melihat saya dipukuli oleh seseorang tetapi Anda hanya berdiri di sini menonton?! Seharusnya kau menghajarnya!”

Xavia meraih baju Gerald dan menangis histeris. Dalam benaknya, Gerald akan melakukan apa saja untuknya. Sebelum mereka putus, Gerald akan menggendongnya ke rumah sakit ketika dia mengalami flu ringan. Jika dia memberitahunya bahwa dia lapar, Gerald akan menyelinap keluar dari asrama untuk mengambilkannya makanan meskipun saat itu tengah malam. Jika dia menginginkan ponsel, Gerald akan mendapatkan pekerjaan paruh waktu untuk mendapatkan cukup uang untuk membelinya.
Jadi, ketika dia dipukuli, dia berpikir bahwa Gerald akan marah karenanya.
Sebaliknya, dia baru saja berdiri di sana dan menonton! Xavia sangat marah sehingga dia hampir menjadi gila.

“Xavia, aku bukan lagi pacarmu!”

Gerald sejujurnya ingin menampar punggungnya, tetapi dia tidak bisa melakukannya ketika dia melihat wajahnya. Tanda sebelumnya masih ada.
Jadi, dia hanya mendorongnya pergi.
Bagaimanapun, dia pernah mencintainya dengan tulus.
“Ya, kamu bukan pacarku lagi. Apakah kamu tidak ingin berdamai denganku ?! ” teriak Xavia dengan suara tangisnya.

Dia telah mendapatkan kembali ketenangannya.
Tapi sekarang, Gerald tampak sangat asing baginya. Mungkinkah orang dusun yang malang ini tidak mencintainya lagi?
Bagaimana mungkin?!
‘Saya Xavia. Gerald yang seharusnya berlutut di depanku.’
“Aku tidak mau. Tidak lagi!”

Gerald menggelengkan kepalanya saat dia berbalik dan pergi. Sejujurnya, hatinya sakit.
“Kamu berengsek! Jika Anda tidak kembali dengan saya, bagaimana saya akan membayar kembali uangnya?! Jika bukan karena Yuri ingin bersaing denganmu dengan memamerkan uangnya, apakah aku akan berakhir seperti ini?”

Xavia menjadi histeris!

Gerald tidak lagi mencintainya dan dia sekarang berutang seratus ribu dolar kepada keluarga Lowell. Keluarga itu bukan keluarga yang bisa dia mainkan!

Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 83 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bab 83, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: