Sabtu, 02 April 2022

Bab 261 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

 

Bab 261 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 261 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh. 

Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 261 Sekarang.


Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 261

Pada jam sebelas hari itu.

Di gerbang Universitas Mayberry.

Tiga gadis berdiri di luar gerbang universitas dan melihat sekeliling mereka dari waktu ke waktu.

Mereka mulai sedikit tidak sabar.

“Fanny, ada apa? Bukankah dia sudah setuju untuk bertemu denganmu di gerbang sekolah? Kenapa Benjamin belum datang?”

“Ya, Fanny! Saya awalnya berpikir bahwa Benjamin akan mengirim mobil untuk datang dan menjemput kami, tetapi dia membuat kami menunggu begitu lama!

Kedua gadis itu bertanya pada gadis bernama Fanny dengan tidak sabar. Ketiga gadis itu sangat cantik.

Ini terutama untuk gadis bernama Fanny yang berdiri di tengah. Dia sangat halus dan memiliki aura yang sangat elegan di sekelilingnya.

“Oke, Yolanda! Benjamin sudah memulai bisnisnya sendiri dan dia mungkin sibuk karena dia membuka begitu banyak toko sendiri. Saya sudah meneleponnya sekarang dan dia mengatakan bahwa dia sudah berurusan dengan beberapa hal. Lagipula, dia akan menghabiskan sepanjang hari bersama kita hari ini!” Fanny menjawab sambil tersenyum.

Sekolah mereka berada di Harbour City, dan mereka sudah lama mendengar tentang kemakmuran Mayberry City. Karena itu, mereka ingin datang dan melihat tempat ini.

Gadis bernama Yolanda adalah teman sekamar Fanny.

Mereka telah mendengar bahwa pacar Fanny, Benjamin, baik-baik saja di Mayberry City. Karena Fanny akan datang menemui Benjamin hari ini, tentu saja mereka berdua juga harus mengikutinya ke sini.

Di satu sisi, mereka ingin datang dan menikmati beberapa keuntungan karena Fanny.

Di sisi lain, mereka ingin datang dan melihat apakah pacar Fanny, Benjamin, hanya membual.

Jika dia benar-benar hebat dan memperlakukan Fanny dengan sangat baik, mereka akan benar-benar merasa iri padanya.

“Halo, kalian bertiga cantik! Apa kau sedang menunggu seseorang?”

Pada saat ini, Passat hitam tiba-tiba berhenti di depan ketiganya.

Jendela mobil diturunkan, memperlihatkan dua anak laki-laki gaduh di dalam mobil.

Fanny dan teman-temannya hanya menundukkan kepala tanpa berkata apa-apa. Lagi pula, ini bukan pertama kalinya mereka bertemu pria yang ingin memukul mereka seperti ini.

Kedua anak laki-laki itu melihat bahwa gadis-gadis itu sangat cantik, dan mereka tidak berencana untuk pergi lagi.

“Sepertinya kalian bukan mahasiswa di Mayberry University. Apakah Anda di sini untuk mencari seseorang? Mengapa Anda tidak memberi tahu saya siapa itu? Mungkin aku bisa membantumu kalau begitu!” Kata kedua anak laki-laki itu ketika mereka turun dari mobil secara langsung.

Yolanda segera menjawab, “Maaf, tapi Benjamin akan segera datang menjemput kita!”

“Benyamin? D*mn itu. Saya belum pernah mendengar tentang dia.” Kedua anak laki-laki itu saling bertukar pandang. Mereka hanya bisa berasumsi bahwa Benjamin tidak terlalu terkenal di universitas.

Jika dia sedikit terkenal, kedua anak laki-laki itu akan berbalik dan segera pergi. Lagi pula, akan lebih baik jika mereka bisa mengurangi satu musuh.

Namun, karena itu adalah nama yang sangat asing, kedua anak laki-laki itu tidak takut sama sekali.

Fanny dan Yolanda benar-benar sangat cantik.

Paling tidak, kedua anak laki-laki itu harus menanyakan informasi WeChat mereka.

“Oh, oh, kami sama sekali tidak mengenal Benjamin. Namun, cuaca hari ini sangat panas. Kulit cantik Anda akan menjadi kecokelatan jika Anda terus menunggu di sini. Ada kafe yang bagus tidak terlalu jauh dari sini. Mengapa kita tidak pergi dan minum kopi sambil menunggu? Masuk ke dalam mobil!”

Sejujurnya, Yolanda benar-benar memiliki keinginan untuk masuk ke dalam mobil saat ini.

Lagi pula, kedua anak laki-laki itu tampak sangat kaya. Namun, ketika dia memikirkannya, dia merasa bahwa Benjamin mungkin lebih kaya dari mereka. Selain itu, dia datang ke sini bersama Fanny hari ini.

Ketika dia melihat Fanny menggelengkan kepalanya, Yolanda juga menggelengkan kepalanya sebagai tanggapan.

“Mengapa kamu begitu rendah hati? Masuk ke dalam mobil! Kita hanya bisa berteman!” Salah satu anak laki-laki dengan berani mencoba memegang tangan Fanny saat dia berbicara.

Fanny menepis tangannya. “Menurutmu apa yang sedang kamu lakukan? Kamu sakit!” Dia berteriak dengan marah.

Kedua anak laki-laki itu tidak bisa tidak merasa sedikit malu karena ada kerumunan orang di sekitar. Mereka telah memukul gadis yang tak terhitung jumlahnya sebelumnya, tetapi kapan mereka pernah dipermalukan dan ditolak oleh seorang gadis di depan umum?

Pada saat ini, anak laki-laki itu saling bertukar pandang sebelum mereka mencibir dan berkata, “Kecantikan, kamu benar-benar tidak memberi kami wajah, kan? Anda seharusnya tidak menyerang orang yang memiliki niat baik dan hanya ingin berteman dengan Anda, kan?”

Saat dia berbicara, dia masih mencoba meraba-raba dan menyegarkan diri dengan mereka.

“Apa-apaan ini!”

Namun, dia bahkan tidak bisa menyentuhnya.

Setelah ledakan keras, bocah itu tiba-tiba ditendang ke tanah.

Benjamin, Harper, dan Gerald sudah bergegas ke sini saat ini.

Ketika mereka bertiga meninggalkan gerbang sekolah, mereka sudah melihat kedua anak laki-laki itu mencoba meraba-raba dan menyegarkan diri dengan Fanny dan teman-temannya, dan mereka bergegas dengan marah.

Harper mengutuk, “Sialan! Anda benar-benar berani menyentuh wanita Benjamin? Apakah Anda mencari kematian Anda sendiri?”

Setelah itu, Harper dan Gerald juga memukuli orang lain.

“Sialan. Apakah kalian bertiga benar-benar lelah hidup? Kamu benar-benar berani memukulku? ” Anak laki-laki yang memimpin berteriak saat dia meletakkan tangannya di pinggangnya. Dia sudah berkeringat dingin karena rasa sakit.

Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 261 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bab 261, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: