Jumat, 08 April 2022

Bab 286 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

 

Bab 286 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 286 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh. 

Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 286 Sekarang.


Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 286

Mal itu ramai.

Gerald berjalan-jalan, tidak tahu merek mana yang harus dibeli.

Dia hanya membutuhkan telepon yang kokoh.

Pada akhirnya, matanya terkunci pada model telepon. Itu kualitas yang sangat baik dengan label harga 2830 dolar.

Itu bisa dibilang ponsel mahal.

“Nona, bolehkah saya melihat lebih dekat pada ponsel baru itu? Terima kasih!”

Gerald dengan sopan bertanya kepada pramuniaga.

Pramuniaga telah melihat Gerald mencari-cari selama hampir setengah hari. Dari cara Gerald berpakaian, dia tahu dia mungkin akan memilih telepon yang lebih murah.

Namun, dia pikir dia hanya berusaha menyelamatkan muka.

Karena dia sedang berjalan-jalan di mal terkenal, pramuniaga itu mengira Gerald ada di sini berpura-pura melihat-lihat. Kemudian, dia mengharapkan dia untuk bertindak seolah-olah telepon itu bukan yang dia inginkan dan dia malah akan membeli beberapa telepon tidak bermerek lain-lain seharga 50 dolar dan menyelinap pergi.

Dia telah melihat terlalu banyak orang seperti itu.

Ketika Gerald yang tampak lusuh berjalan menuju tokonya, dia memandang rendah dia.

Dia terkejut ketika Gerald mengatakan dia ingin melihat telepon paling mahal di antara kelompok itu.

“Maaf Pak, pelanggan tidak boleh mencoba ponsel ini tanpa membelinya!” Kata pramuniaga dengan tidak sabar.

Apa yang sebenarnya dia maksud adalah tunjukkan padaku uangnya jika kamu memilikinya, persetan jika tidak.

“Tidak bisakah aku melihatnya dulu ?!” tanya Gerald.

Dia tidak membawa dompetnya saat ini, jadi satu-satunya cara baginya untuk membayar adalah memasukkan kartu SIM-nya ke telepon dan membayar melalui pembayaran online.

“Tidak pak! Itu aturan toko kami!” Si pramuniaga mencibir.

“Margi! Apakah Anda sedang sibuk saat ini? Saya telah membawa beberapa teman untuk melihat beberapa ponsel!”

“Ahhh, selamat datang!”

Pada saat itu, seorang pria dengan teman-temannya datang ke toko.

“Hayward, apakah kamu tidak akan mengganti ponsel baru? Kami baru saja menerima model baru di toko kami!”

Pramuniaga cantik, Margie Steward, menatap Hayward dengan mata berbinar.

“Oh? Model baru?”

Hayward dan teman-temannya berkumpul.

Secara bersamaan, salah satu gadis melirik Gerald, yang hendak pergi. Dia terkejut.

“Astaga! Gerald, apa yang kamu lakukan di sini?

Dan gadis itu bukan sembarang orang asing, itu adalah Lilian Cole.

Yang berdiri di sampingnya adalah Sharon Leslie, yang tidak berubah sedikit pun.

Sepertinya mereka semua bergaul dengan Hayward sekarang.

Adapun Gerald, dia sudah memperhatikan mereka.

Dan untuk alasan itu, dia akan pergi.

Bagaimanapun, mereka hanya teman sekelas perempuan dari sekolah menengah. Persahabatan mereka sudah lama berakhir, dan tidak banyak yang bisa mereka bicarakan.

Selain itu, mereka mungkin akan mengejeknya karena penampilannya, dan Gerald tidak ingin membebani dirinya sampai dia tidak bisa menahan tinjunya.

Jadi, dia pergi begitu saja.

Tapi tidak peduli bagaimana dia mencoba menyelinap pergi, dia masih gagal.

“Kenapa kamu masih di sini, apakah kamu membeli ponsel baru juga?”

“Ya ampun, kamu benar-benar di sini untuk mendapatkan telepon baru, apakah kamu punya uang? Tunggu, apakah Anda harus pindah, dan Anda masih berpikir untuk membeli ponsel? Dan Anda punya nyali untuk datang ke toko merek terkenal ini?”

Lilian berkata dengan ekspresi terkejut.

Sharon, yang berdiri di samping, memandang Gerald dan menggelengkan kepalanya dengan senyum sinis.

Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 286 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bab 286, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: