Jumat, 08 April 2022

Bab 288 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

 

Bab 288 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 288 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh. 

Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 288 Sekarang.


Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 288

“Holy moly, apa yang baru saja kamu katakan Margie? Ponsel ini berharga 2830 dolar? Itu gila!”

Pada saat yang sama, teriakan terkejut Hayward terdengar dari toko ponsel yang tidak terlalu jauh.

Sharon dan Lilian yang berada di sampingnya juga sedikit terkejut.

Mereka pasti kaget dengan harga ponsel tersebut.

Mereka telah mencoba fungsi dan fitur telepon, yang semuanya sangat bagus. Kualitas kamera ponsel ini jernih dan tajam, dan untuk gadis cantik seperti Sharon dan Lilian, memiliki ponsel dengan kamera yang bagus lebih penting dari apapun.

Mereka semua memandang Hayward dengan penuh harap, menunggunya membeli satu untuk mereka masing-masing.

Butir-butir keringat dingin menetes di dahi Hayward.

“Tidak, itu terlalu mahal. Ini lebih dari 1500 dolar untuk satu, hampir 6000 dolar untuk dua, ponsel ini terlalu mahal!”

Hayward menyeka keringat dingin di dahinya.

Sudah dipastikan bahwa rumahnya akan dihancurkan, tetapi kompensasi hanya akan ditransfer kepadanya setelah dua atau tiga bulan. Untuk saat ini, dia hanya bisa menarik uang dari kartu kreditnya, dan hanya membayar kembali setelah dia menerima kompensasi.

Dia tidak mampu membeli telepon bahkan jika dia dipukuli sampai mati di tempat.

“Oh, jadi masih ada hal-hal yang tidak bisa kamu beli! Karena wanita cantik ini sangat menyukai ponsel, setidaknya kamu harus membeli satu untuk mereka!”

Margie cukup baik dengan perannya sebagai penjual. Dia menggunakan Sharon dan Lilian untuk membujuk Hayward agar membeli satu darinya.

“Ehem, mungkin tidak sekarang, kita lihat saja nanti! Ayo pergi ke tempat lain!”

Dia membawa Sharon dan Lilian ke tempat lain.

Margie dibiarkan kecewa. Butuh begitu banyak upaya untuk memikat Hayward ke tokonya, tetapi dia masih berhasil lolos.

Dia segera mengikuti di belakang kelompok itu.

“Hayward, kenapa kamu tidak melihat-lihat toko ini? Mereka juga merek terkenal, dan bahkan jika Anda membeli model kelas bawah mereka, ponsel ini akan tetap menarik perhatian banyak orang!” Lilian angkat bicara.

“Kalau begitu, mari kita lihat! F * ck, ujung terendah mulai dari seribu dolar? ”

Hayward mendekati toko dan rahangnya ternganga ketika melihat harga telepon.

Belum lagi, ada acara promosi untuk ponsel 5000 dolar!

Dia tidak bisa menyembunyikan keterkejutannya kali ini dan dia berkata, “Mengapa kita tidak pergi ke tempat lain …”

Sharon dan Lilian sama-sama kecewa lagi.

1000 dolar untuk sebuah telepon memang mahal, tapi dia akan menerima sejumlah besar uang begitu rumahnya dirobohkan untuk pembangunan. Menghabiskan sedikit uang itu untuk mereka tidak akan banyak merugikan kan?

Bukannya mereka memintanya untuk membelikan mereka telepon seharga 5.000 dolar.

Saat Lilian hendak memohon pada Hayward, dia menangkap sesuatu di sudut matanya.

Dia kebetulan melihat Gerald, yang sedang memasukkan kartu SIM-nya ke telepon.

“Moli suci! Gerald, kamu seperti hantu yang tidak akan berhenti mengikuti kita kemana-mana, kan? Selain itu, apakah Anda bahkan memeriksa merek ponsel yang Anda beli? Bagaimana petani sepertimu bisa membelinya?”

Lilian sedang tidak mood. Ketika dia bertemu Gerald pertama kali, tidak banyak yang bisa dia katakan.

Tapi sekarang, mereka berada di toko di mana Hayward bahkan tidak mampu membelikan mereka telepon apa pun. Dan saat mereka akan pergi…

Mereka melihat Gerald di sini, membalik-balik telepon dan berpura-pura seolah-olah dia mampu membelinya.

Ini mengejutkan Lilian.

Gerald menjawab dengan cara mengejek.

“Saya mendapatkan telepon baru, bagaimana bisnis Anda?”

Gerald memasukkan kartu SIM-nya ke telepon. Dia dengan cepat mengunduh Paypal dan siap untuk menyelesaikan pembayarannya.

Tapi setelah mendengar kata-kata Lilian, dia tidak merasakannya.

Dia segera menjawab dengan nada kasar.

“Astaga! Berhentilah berpura-pura, lihatlah dirimu sendiri, bagaimana orang sepertimu bisa membeli ponsel jenis ini?”

Lilian semakin gelisah.

“Lilian, lihat! Dia memegang telepon 5000 dolar! F * ck, dan dia berpikir untuk membelinya? Ha ha ha!”

Pada saat itu, Hayward merasa jauh lebih lega karena tidak mampu membeli telepon. Gerald ada di sana, tepat di wajahnya, untuk menggantikan posisinya sebagai karung tinju.

Sharon juga memelototi Gerald saat alisnya berkerut.

Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 288 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bab 288, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: