Senin, 11 April 2022

Bab 305 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

 

Bab 305 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 305 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh. 

Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 305 Sekarang.


Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 305

Gerald tidak bisa tinggal di perpustakaan lebih lama lagi. Menyeka darah dari hidungnya, dia segera melarikan diri dari tempat kejadian.

Hidupnya telah berakhir.

Dia bahkan tidak bisa menahan diri! Pertama: Gadis itu baik-baik saja! Apa tubuh!

Dia adalah jenis dewi yang bahkan tidak boleh diimpikan oleh pria biasa.

Dan wewangian yang dia kenakan… sangat memabukkan, hidungnya telah terangsang.

Mendesah. Keindahan kaliber itu kemungkinan besar berasal dari latar belakang yang kaya.

Pria biasa macam apa yang bisa menarik perhatiannya?

Tahan! Bukankah dia sendiri adalah orang kaya? Gan! Bagaimana dia terus melupakan ini?

Gerald menggelengkan kepalanya dengan masam.

Dia mencoba mengintip ke perpustakaan melalui jendela—tetapi karena suatu kebetulan yang aneh, gadis itu menoleh, dan saat ini sedang melihat ke luar jendela yang sama. Dia memperhatikannya dengan rasa ingin tahu.

Mata mereka bertemu—lalu dia buru-buru mengalihkan pandangannya.

Gerald memutuskan untuk tidak terus menatapnya.

Dengan sedikit rasa bersalah, dia ingat bahwa dia memiliki Mila, sekarang. Dia seharusnya tidak melirik cewek lain seperti ini. Bagaimanapun, akan selalu ada gadis cantik di tikungan berikutnya—dia tidak mungkin jatuh cinta pada mereka semua!

Itu bukan cara Gerald Crawford, tidak.

Berjuang untuk menekan gelombang pasang hatinya, dia menyadari bahwa dia tidak akan bisa berkonsentrasi pada revisinya seperti ini.

Saat itu hampir tengah hari. Dia berkencan dengan Queta untuk bertemu dengannya untuk makan siang di Universitas Sunnydale, tempat dia mengambil kursus profesional beberapa hari terakhir. Dia belum pergi menemuinya di sana.

Dia berkendara ke Sunnydale yang, seperti Universitas Mayberry, terletak di Distrik Universitas Mayberry—bukti lebih lanjut dari prestise yang setara.

Untungnya, ini berarti kedua kampus tidak terletak terlalu jauh. Dia membutuhkan waktu sekitar dua puluh menit untuk sampai ke sana.

“Gerald!” Setelah menerima teleponnya, Queta sudah menunggu di gerbang.

Mereka bertukar beberapa basa-basi setelah bertemu satu sama lain lagi.

“Masuk, ayo makan!” Gerald memberinya senyuman.

“Tidak perlu untuk itu, Gerald. Biarkan itu menjadi traktiranku hari ini!” Queta tiba-tiba menjawab, dengan aura misteri.

“Kenapa ini, tiba-tiba?”

“Yah … hari ini ulang tahunku, kau tahu.” Suara Queta menjadi bisikan. “Dulu saya tidak punya teman atau keluarga—tidak ada yang merayakan ulang tahun saya. Sekarang aku memilikimu. Anda telah membantu saya dengan begitu banyak … ini adalah yang paling bisa saya lakukan untuk Anda!

“Hanya saja… Gerald, apakah kafetaria baik-baik saja denganmu?”

Pada akhirnya, Gerald Crawford adalah pewaris muda yang kaya. Meskipun Queta sudah tahu dia tidak akan membuat keributan tentang ini, dia merasa harus bertanya.

Gerald menggaruk kepalanya. “Sekarang aku mengerti mengapa kamu menelepon untuk mengajakku kencan kemarin… Jadi hari ini adalah hari ulang tahunmu! Kamu seharusnya mengatakan sesuatu—aku bahkan belum menyiapkan hadiah!”

“Aku tidak membutuhkannya. Hanya berbagi makanan denganku!”

Karena Queta mengatakannya seperti itu, tidak ada lagi yang bisa ditambahkan Gerald. Tetap saja, ini adalah hari ulang tahunnya—ia tidak bisa benar-benar mengizinkannya membayar hari ini… dan jika ini benar-benar pertama kalinya dia merayakannya, mereka seharusnya melakukan lebih dari ini.

Karena itu, Gerald malah memilih pergi ke Surati, sebuah restoran bergaya Barat di kampus Sunnydale. Dulu ketika dia biasa berlari bersama Aiden Baker dan kawan-kawannya, dia sering mendengar tentang para pemboros besar yang membicarakan tentang tempat ini.

Itu adalah tempat yang cukup bagus. Cukup mahal, tentu saja, tetapi karena Gerald telah meminta untuk datang ke sini, Queta tidak keberatan, dan mengikutinya ke dalam.

Simfoni klasik menyambut mereka. Pada jam seperti ini, sudah ada beberapa pelanggan di dalam — semua anak-anak berpakaian bagus dari keluarga menggulung adonan.

Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 305 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bab 305, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: