Kamis, 14 April 2022

Bab 317 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

 

Bab 317 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 317 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh. 

Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 317 Sekarang.


Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 317

“Cabang baru? Kapan didirikan? Saya belum mendengar apa-apa tentang itu … “

Roda gigi di kepala Cassandra mulai menggiling. Sesuatu tentang semua ini tampak mencurigakan.

Sebelumnya ketika mereka masih berada di wilayah Flynn, pengawal telah memberi tahu mereka bahwa Flynn ingin mentraktir mereka makan di Homeland Kitchen sebagai permintaan maaf.

Cassandra tidak terlalu memikirkannya. Lagi pula, dia melihat Rolls-Royce yang familier di depan matanya.

Karena itu, mereka hanya ikut pengawal.

Namun, melihat bahwa mereka sekarang menuju ke barat kota, semakin banyak alarm di kepala Cassandra yang berbunyi.

Bagian barat kota adalah zona pabrik. Sangat sedikit pusat hiburan yang akan ada di sana. Mengapa ada orang yang mempertimbangkan untuk mendirikan cabang Homeland Kitchen di sana?

“Baru beberapa hari yang lalu dibuka. Koki di sana cukup ahli dalam memasak. Tuan Lexington memberi tahu saya bahwa dia menyelenggarakan pesta ini dengan mempertimbangkan Anda karena dia tidak dapat melayani Anda dengan baik di Kaisar, ”kata pengemudi.

“Dia baik, tapi kenapa Mr. Lexington tidak memberitahu kita tentang ini sebelumnya?”

Sopir itu berdeham sedikit. “Saya tidak akan tahu tentang itu. Anda dapat bertanya pada Flynn sendiri begitu Anda sampai di restoran, ”kata pengemudi ketika senyum tipis muncul di wajahnya.

“Apakah Anda baru saja memanggil Tuan Lexington dengan namanya?”

Semakin dia mengamati pengemudi, semakin Cassandra tidak memercayai perilaku anehnya.

Mendengar pertanyaannya, pengemudi mulai tersenyum canggung.

Laju mobil mulai dipercepat pada saat itu. Tidak lama kemudian, dia berbelok dan memasuki jalan raya, di sebelah barat kota.

Karena banyaknya pabrik, tidak banyak mobil di jalan. Hanya cahaya redup dari beberapa lampu jalan yang menerangi jalan mereka.

Semakin mereka menyusuri jalan, semakin Cassandra merasa ada yang tidak beres.

“Eh, Pak? Aku tidak enak badan… Bisakah kita tunda ini? Saya pikir saya akan sakit. Tolong kirimkan kami kembali.”

“Aku khawatir aku tidak bisa melakukannya.”

Hati Cassandra mencelos. Mereka tidak akan memasuki mobil sejak awal jika dia hanya menyebutkan bahwa Homeland Kitchen yang akan mereka tuju tidak berada di Mayberry Commercial Street.

Memikirkan kembali, dia telah mempercepat saat mengemudi di Mayberry Commercial Street juga. Mereka tidak dapat bereaksi cukup cepat untuk menanyakan apa pun kepadanya.

Pengemudi mobil melihat dari kiri ke kanan, mengalihkan pandangannya.

Semua ini hanya membuat Cassandra semakin khawatir.

“Lagi pula, kita sudah berkendara sejauh ini, mengapa tidak turun dan melihat-lihat begitu kita sampai di sana?” bujuk pengemudi sambil tersenyum.

“Kami menolak! Hentikan mobilnya segera!” teriak Felicity dengan suara dingin.

Sopir menunjuk ke kaca spion. “Saya tidak bisa melakukan itu atau kita akan menabrak mobil di belakang kita. Lagi pula, Tuan Lexington sudah menunggumu.”

“Oh benarkah? Baiklah, aku akan memanggilnya sekarang!” ejek Cassandra sambil mencari-cari ponselnya.

Namun, satu-satunya suara yang dia dengar melalui telepon adalah pesan suaranya.

‘Kenapa terus ke voicemail?’

Tiba-tiba, ledakan keras bisa terdengar.

Pengemudi telah memutar setir dengan tiba-tiba untuk berbelok tajam. Mobil itu sekarang sedang menuruni lereng.

Cassandra dan yang lainnya hampir pingsan setelah terlempar dengan keras ke dalam mobil.

“Kemana kau membawa kami! Kamu siapa?!” raung Cassandra yang marah sekaligus takut.

Namun, sang sopir mengabaikannya begitu saja.

Dia menekan tombol di earphone-nya sebelum berkata, “Salin itu. Mereka berada di dalam mobil sekarang bersama dengan dua gadis cantik lainnya. Kami akan segera tiba, selesai.”

“Siapa kamu? Apakah ini upaya penculikan?” Yvonne telah duduk di sebelah pengemudi sepanjang waktu dan dia memasang ekspresi ketakutan di wajahnya.

Mobil itu melambat cukup cepat. Tampaknya tujuan mereka adalah semacam bangunan pabrik yang tidak lengkap.

Dulu dia mengira adegan seperti ini hanya ada di film laga.

“Hentikan mobilnya. Hentikan mobil sialan itu, kataku!” Yvonne berteriak, hampir seperti orang gila saat dia meraih lengan pengemudi.

Butuh beberapa detik baginya untuk merasakannya, tetapi dia merasakan tamparan di pipinya.

Itu keras dan jelas. Yvonne hampir pingsan di tempat, karena tamparan yang dia terima langsung dan tepat.

Saat itu, pengemudi menginjak rem.

Di belakang mereka, lima orang turun dari mobil yang selama ini membuntuti mereka. Dari gedung itu, muncul tiga orang lainnya.

Cassandra dan yang lainnya diseret keluar dari mobil, satu per satu.

Semuanya sudah jelas sekarang.

Ini adalah upaya penculikan yang direncanakan!

Tiba-tiba, Naomi mulai berteriak ke teleponnya yang diam-diam dia ambil saat mereka masih di dalam mobil. “Halo?! Kami telah diculik! Tolong datang selamatkan kami, kami di-”

Sebelum dia bisa selesai, seorang pengawal berlari ke arahnya dan menyambar teleponnya. Butuh waktu kurang dari satu detik baginya untuk menghancurkannya di tanah, melumpuhkannya untuk selamanya.

Sebuah tamparan keras darinya menunggu Naomi.

“Beraninya kau membuat panggilan itu! Kakak Ketiga, apakah kamu biasanya bekerja dengan ceroboh? Ambil ponsel mereka segera!”

“Beri aku ponselmu sekarang!”

Felicity berusaha menyembunyikan teleponnya ketika beberapa pengawal bergegas ke arah mereka. Namun, usahanya sia-sia dan pada akhirnya, teleponnya juga direnggut.

Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 317 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bab 317, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: