Kamis, 14 April 2022

Bab 318 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

 

Bab 318 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 318 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh. 

Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 318 Sekarang.


Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 318

“Huh! Ikat semuanya sementara kita menunggu perintah bos berikutnya!” teriak salah satu pria itu.

Cassandra dan yang lainnya kemudian diseret ke dalam gedung sebelum diikat ke beberapa kursi.

“Mereka semua sangat cantik! Jika bos bersenang-senang hari ini, mungkin kita akan bersenang-senang dengan mereka juga!” Seorang penjaga tertawa dengan seringai kejam di wajahnya.

“Itu bisa menunggu. Mari kita pastikan bos menerima sambutan hangat terlebih dahulu! Kalian bertiga tetap di lantai atas untuk menjaga mereka. Sampai bos datang, tekan dorongan seksual Anda. Jika dia mengetahuinya, kamu pasti akan dikebiri!”

Tiga bawahan yang dipilih mengangguk dengan hormat saat pria lainnya menuruni tangga.

Para wanita itu sangat cantik dan, takut mereka akan mencium mereka jika mereka memandang mereka terlalu lama, ketiga pria itu memutuskan bahwa yang terbaik adalah tidak melihat mereka sama sekali. Mereka berjongkok di dekat pintu dan mulai bermain game di ponsel mereka.

“Ssst… Hei, Naomi. Apakah Anda berhasil mendapatkan panggilan sebelumnya? Bagaimana denganmu Felicity?” bisik Cassandra, wajahnya seputih seprai.

Felicity menangis dalam diam sambil menggelengkan kepalanya. “Tidak berhasil… Ponselku dirampas bahkan sebelum aku sempat menekan tombol panggil… Apa yang harus kita lakukan, Konselor? Saya seorang selebriti internet! Ini bukan cara untuk memperlakukan orang seperti itu!” seru Felicity sambil menangis.

Sudut mulut Yvonne masih mengeluarkan darah dari tamparan tadi. Dia ketakutan dan dia mulai menangis juga.

Terlepas dari seberapa tenang dan dinginnya dia seorang gadis, siapa pun akan ketakutan setengah mati jika mereka menghadapi situasi yang sama.

“Konselor… Saya tidak yakin apakah saya berhasil menyampaikan panggilan… Tapi sepertinya memang begitu. Namun, saya hanya berhasil berteriak sebentar…” Dibandingkan dengan yang lain, Naomi masih relatif tenang meskipun napasnya berat.

“Siapa? Siapa yang kamu panggil?” Dalam situasi hidup atau mati ini, penerima panggilan itu bisa menjadi keajaiban yang mereka butuhkan untuk melarikan diri tanpa cedera.

Meskipun mereka masih mahasiswa, pikiran mereka berubah-ubah dan memiliki banyak akal.

Sebelumnya di dalam mobil, kebanyakan dari mereka menyadari bahwa ada sesuatu yang salah. Pada saat penjaga itu menampar Yvonne dan saat dia memberikan tatapan maut ke arah Cassandra, Naomi dan Felicity bekerja keras, dengan hati-hati mencoba menelepon tanpa ketahuan.

Di antara gadis-gadis itu, Naomi adalah yang pertama bertindak. Jauh sebelum mobil melaju dari lereng, Naomi sudah cukup sadar tentang situasi mereka untuk mencoba membuat panggilan darurat.

Bantuan terbesar sekarang, tentu saja, akan datang dari Flynn dalam situasi ini, meskipun Cassandra telah mencoba beberapa kali tetapi tidak berhasil.

“Aku… menelepon Gerald…” Saat itu, nomor pertama yang dilihatnya adalah nomor Gerald dan itu adalah saat yang kritis sehingga ibu jarinya bergerak lebih cepat daripada pikirannya.

“Kamu menelepon … Gerald?” Cassandra berkata dengan suara kecewa.

“Kamu menyebut itu tidak berguna? Apa yang bisa dia lakukan untuk menyelamatkan kita, menjadi orang bodoh seperti dia…”

Ketakutan Felicity memuncak dan dia merasakan keringat dingin menetes di dahinya.

“Semuanya sudah berakhir sekarang … aku … aku tidak ingin mati!” seru Yvonne.

“Diam, jalang! Tuhan, kau sangat berisik! Leo, rekatkan mulutnya! Kamu bisa berteriak sepuasnya nanti!” tertawa kecil salah satu pria itu.

Penjaga yang melewati Leo tersenyum penuh nafsu saat dia mendekati mereka.

Sementara semua ini terjadi, Gerald masih menatap teleponnya, linglung dan bingung.

Dia berada di asrama anak laki-laki ketika itu terjadi.

Sekitar tiga menit yang lalu, Naomi meneleponnya. Dia sedang mandi saat itu, dan teleponnya berdering beberapa saat.

Begitu dia mengangkat telepon, dia mendengar Naomi berteriak.

Kata-katanya sebagian besar tidak jelas, tetapi dia mendengar sesuatu tentang mereka diculik sebelum panggilan berakhir darinya.

Apa yang sebenarnya terjadi?

Dia mencoba meneleponnya kembali tetapi tidak berhasil. Dia bahkan mencoba menelepon Cassandra dan yang lainnya tetapi bahkan telepon mereka langsung masuk ke pesan suara.

‘…Kuharap hanya mereka yang terlalu bersenang-senang bersama…’ Pikir Gerald pada dirinya sendiri.

Namun, panggilan samar itu masih mengkhawatirkan. Mengetahui bahwa mereka semua ada di Emperor Karaoke Bar, dia memutuskan untuk menelepon Flynn.

Panggilannya langsung ke voicemail.

Sambil menggaruk belakang kepalanya, Gerald kemudian mencoba menghubungi nomor pribadi Flynn. Syukurlah, dia bisa menghubunginya segera setelah itu.

“Masih belum pensiun hari ini, Mr. Crawford?”

“Belum, tidak. Mengapa nomor bisnis Anda terus masuk ke pesan suara? Apakah Anda masih di Bar Karaoke Kaisar?” tanya Gerald.

“Jangan mulai, Mr. Crawford. Saya juga sedang menyelidikinya. Hanya empat puluh menit yang lalu, ponsel saya menjadi sasaran. Saya menerima panggilan setiap dua detik dan ya, saya di Kaisar sekarang. Saya masih berusaha menemukan otak di balik semua ini!”

“Saya melihat. Nah, Cassandra, Felicity, dan beberapa lainnya bersenang-senang di Kaisar juga. Bisakah pergi dan melihat apakah mereka masih di sana?”

“Tentu saja.”

Tanpa menutup telepon, Gerald terus menunggu selama tiga menit lagi. “Bapak. Crawford, mereka tampaknya dijemput oleh seseorang sekitar dua puluh menit yang lalu. Mereka sudah pergi,” kata Flynn ketika dia akhirnya berbicara lagi.

“…Hah? Bisakah Anda melihat rekaman pengawasan? Siapa yang bisa menjemput mereka?”

Gerald bisa merasakan ada sesuatu yang salah.

Flynn merasakan hal yang sama.

Sementara dia mulai dengan rekaman pengawasan Kaisar sendiri, Flynn segera menemukan dirinya melalui rekaman dari kamera pengintai yang berserakan di seluruh Mayberry Commercial Street.

Suara Flynn mulai bergetar gugup. “…Bapak. Crawford… Sepertinya mereka dijemput oleh Rolls-Royce. Mobil itu bergerak dengan kecepatan yang dipercepat dan rekaman terakhir yang kami miliki menunjukkan bahwa mobil itu melaju ke barat kota.”

“…Oh tidak. Mungkinkah ini upaya penculikan?” Gerald merasakan kecemasannya tumbuh pada detik.

“Cepat, panggil Zack dan Michael. Beritahu mereka untuk segera bertemu di Emperor Karaoke Bar. Aku akan menemuimu di sana juga!”

Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 318 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bab 318, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: