Jumat, 15 April 2022

Bab 323 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

 

Bab 323 Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya

Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 323 Dapat Anda Baca Secara Gratis Di Web Ini. Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Ini Menceritakan Tentang Gerald Crawford Yang Sebelumnya Hanya Orang Biasa. Bahkan Setiap Hari Dijadikan Bahan Olokan Teman-Temannya. Tidak Jarang Dijadikan Sebagai Pembantu Dan Pesuruh. 

Tapi Semua Kesialan Ini Tiba-Tiba Menjadi Sirna Karena Dikabari Hal Mengejutkan Oleh Orang Tua Dan Saudara Perempuannya. Inilah Yang Bakal Mengubah Jalan Hidup Gerald Agar Berbeda Dari Sebelumnya.

Anda Dapat Membaca Novel Sampai Selesai, Sama Seperti Baca Novel Di Aplikasi Aplikasi Novel Yang Ada Saat Ini. Tunggu Apalagi, Yuk Baca Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 323 Sekarang.


Novel Lelaki Yang Tak Terlihat Kaya Bab 323

“…Eh? Bukankah ini mantel yang kubeli untuk Gerald?” Felicity bertanya dengan keras, kebingungan yang jelas dalam suaranya.

Tidak ada keraguan tentang hal itu. Itu pasti mantel yang dia beli untuknya di mal sore itu.

“Apakah kamu yakin Felicity?” tanya Cassandra, tertegun mendengar pernyataannya.

Dia mengambil mantel itu darinya untuk melihatnya sendiri, dan itu benar. Itu memang mantel yang sama persis.

‘Bagaimana ini bisa? Mengapa mantelnya ada di Maybach khusus ini?’ Gadis-gadis itu semua memikirkan hal yang sama, kebingungan mereka tercermin di mata mereka saat mereka bergantian menatap Leopold yang masih mengemudi.

Leopold, untuk pertama kalinya sejak bertemu dengan gadis-gadis itu, mulai sedikit gelisah.

Mr Crawford secara khusus memerintahkan dia untuk merahasiakan identitasnya.

Namun, dengan perkembangan percakapan para gadis, hal-hal menjadi canggung baginya dengan sangat cepat.

“Itu mantelku. Biasanya saya taruh saja di kursi penumpang,” bohong Leopold.

Felicity dan Cassandra saling berpandangan. Mereka meragukan klaim Leopold karena mantel itu kelihatannya berharga kurang dari seratus dolar. Sementara Gerald biasanya mengenakan mantel yang berkisar sekitar tiga ratus dolar, Leopold bahkan lebih kecil kemungkinannya untuk menjadi pemilik mantel itu.

Ini karena mantel yang dikenakan Leopold saat ini mungkin berharga setidaknya lima ribu dolar.

‘Ya Tuhan, apakah Gerald ada di mobil ini sebelum mereka?’ gadis-gadis itu berpikir sendiri, terkejut.

“Ini benar-benar milik saya, tidak perlu berspekulasi. Aku juga memakai pakaian kasual lho!” kata Leopold dengan sedikit getaran dalam suaranya. Dia tahu mereka tidak membeli ceritanya.

Orang yang bersalah biasanya mulai berbicara lebih banyak. Cassandra tahu ini sebagai fakta.

Felicity juga tidak percaya padanya. Dia menyelipkan tangannya ke dalam mantel dan mengeluarkan telepon. Itulah yang telah menyakiti pantatnya sebelumnya.

“Bukankah… Ini ponsel Gerald?” dia bertanya, tertegun ketika dia mengamati telepon yang dikenalnya.

“Biarkan aku melihat!” Felicity berkata dengan keras, tangannya sedikit gemetar.

Sebelum dia bisa mengambilnya untuk dirinya sendiri, Yvonne mengambilnya dari tangan Felicity. ‘…Itu benar!’ Yvonne berpikir dalam hati.

‘Bapak. Crawford pasti lupa tentang mantel dan teleponnya tadi saat dia bergegas kembali,’ Leopold menyimpulkan dalam benaknya.

Tapi Leopold bukan orang yang mudah menyerah pada tekanan. Tidak peduli berapa banyak gadis yang bertanya setelah itu, dia tetap diam dan menolak untuk mengatakan apa pun.

Misinya selesai saat mereka kembali ke perguruan tinggi. Setelah mengantarnya, dia langsung pergi.

“Jadi… Konselor, apakah itu benar? Apakah benar Gerald yang menyelamatkan kita? Kenapa lagi mantel dan teleponnya ada di mobil! Memikirkan kembali, dia adalah orang pertama yang mengetahui bahwa kita juga diculik!” Yvonne berteriak, hampir menangis.

Kegugupannya beralasan karena Yvonne selalu mengutuk Gerald. Jika ada hari di mana dia tumbuh lebih kuat darinya, dia pasti akan merasa sangat kesal.

Wajah Felicity menjadi pucat saat dia memikirkan hal itu. ‘Jika itu masalahnya, apa identitas asli Gerald? Mungkinkah dia benar-benar Mr. Crawford? Atau bahkan Manusia Biasa?’ Felicity berpikir dalam hati, sedikit gemetar.

“Cukup! Berhentilah bermain tebak-tebakan dan tenangkan dirimu sejenak. Mantel dan teleponnya mungkin mirip dengan milik Gerald, tapi seberapa yakin kita bahwa itu benar-benar miliknya? Kemungkinan lain adalah bahwa Gerald bisa saja berada di dalam mobil untuk beberapa saat setelah dia memberi tahu polisi tentang kami. Karena polisi perlu merahasiakan identitas informan, mereka mengirim Gerald ke tempat yang aman sebelum datang untuk menyelamatkan kita. Bukankah penjelasan itu logis juga?” Cassandra menjelaskan teorinya dengan suara bergetar namun dewasa.

Dia pernah mengalami kegugupan yang sama sebelumnya. Faktanya, Cassandra mungkin yang paling gugup di antara para gadis saat itu.

Itu karena dia tahu bahwa Gerald telah meminjam bank dayanya sebelum ini. Itu tertinggal di Rolls-Royce. Sekarang mantel dan teleponnya tertinggal di Maybach. Itu terlalu banyak kebetulan perilaku.

Terlebih lagi, Gerald adalah orang pertama yang curiga ada yang tidak beres dalam kedua insiden tersebut.

Saat ini, pikiran Cassandra secara aktif menolak untuk menghubungkan kebetulan.

“Cukup. Bagaimana dengan ini? Kami akan pergi ke asrama Gerald dan menanyakannya secara langsung. Kami akan menanyakan apa yang terjadi hari ini.”

Cassandra berkata lagi.

“Baik. Jika kita membawa ponsel kita, kita bisa menelepon Gerald!” Yvonne segera bereaksi.

“Sudah dicoba. Itu tidak akan berfungsi karena telepon dimatikan dan baterainya mati.” Felicity menghela nafas ketika dia mengangkat tangannya ke udara untuk menunjukkan pengunduran dirinya pada gagasan itu. “Namun, kita masih bisa membawa mantel dan telepon bersama kita untuk memberikannya kembali padanya saat kita bertemu nanti. Mudah-mudahan semua pertanyaan kami akan terjawab.”

Kembali ke asrama pria, Gerald menanggalkan pakaiannya, hanya menyisakan celana pendek sebelum dia berbaring di tempat tidurnya.

Tiba-tiba, pintu asrama terbuka dengan keras.

Sebuah teriakan menyusul tak lama kemudian.

Itu Harper saat dia lari untuk menemukan sesuatu untuk menyembunyikan celana dalamnya dari pandangan biasa.

“Konselor Felicity! Apa yang kamu lakukan di sini? ”

Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bahasa Indonesia Bab 323 Selesai.

Bagaimana alur cerita Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya Bab 323, Asyik bukan? Ikuti terus perkembangan alur cerita setiap bab novel ini di website kami, dan tentunya selalu gratis atau tidak pakai koin.

Anda juga bisa membagikan link website novel ini kepada teman atau keluarga anda.

Untuk membaca Novel Lelaki yang Tak Terlihat Kaya bahasa Indonesia bab Selanjutnya, Silahkan Ikuti Petujuk Bab Yang Ada di Bawah

Selanjutnya
Sebelumnya

0 comments: